Seluang Mudik Betebak Beras

Seluang Mudik Betebak Beras

Helloindoenesia.id – Berbeda dengan malam-malam sebelumnya, suasana malam ketujuh Festival Erau berlangsung lebih semarak. Pada malam tersebut, selain ritual bepelas, juga dilakukan beberapa ritual khusus yang hanya diselenggarakan pada malam itu. Salah satu di antara ritual tersebut adalah seluang mudik betebak beras. Prosesi meriah yang berlangsung penuh canda tawa ini dilakukan setelah ritual menyisiki lembuswana dan bepelas ketujuh usai dilaksanakan.

Seluang mudik betebak beras merupakan ritual saling melempar beras di antara para hadirin yang hadir pada malam terakhir bepelas. Ritual ini melambangkan rasa syukur atas anugerah kemakmuran pangan yang diberikan Sang Pencipta kepada Kesultanan Kutai Kartanegara. Beras digunakan sebagai alat melempar karena merupakan makanan pokok masyarakat Kutai sehingga menjadi simbol kemakmuran pangan. Selain sebagai wujud rasa syukur, melalui ritual ini, diharapkan hasil panen masyarakat akan semakin meningkat di masa yang akan datang.

Prosesi seluang mudik betebak beras diawali dengan dipertunjukannya tari kanjur (atau disebut juga kanjar) oleh para kerabat Kesultanan yang kemudian diikuti oleh para tamu. Tari kanjur dibawakan dalam barisan yang berlapis-lapis yang melambangkan kehidupan ikan seluang di Sungai Mahakam. Tari kanjur terdiri dari dua bagian, yaitu kanjur laki yang dibawakan oleh barisan laki-laki dan kanjur bini yang dibawakan oleh barisan perempuan. Kedua baris ini membawakan tari secara bergantian. Setelah kanjur laki dan kanjur bini ditampilkan, dilakukan besawai oleh seorang pawang atau sesepuh yang lalu dilanjutkan dengan menaburkan beras sri weja kuning kepada para hadirin.

Penaburan beras sri weja kuning menjadi penanda dimulainya behambur beras oleh para hadirin sebagai bagian dari seluang mudik betebak beras. Di setiap sudut ruang, pihak Keraton telah menyediakan wadah-wadah berisi beras bagi para hadirin. Semua yang hadir di Ruang Stinggil (Siti Hinggil) Keraton akan terlibat dalam prosesi tersebut, baik sebagai pelaku maupun target. Tak terkecuali Sultan, sesepuh Kesultanan, bahkan Bupati Kutai Kartanegara serta tamu kehormatan lainnya juga ikut hanyut dalam kemeriahan prosesi ini. Ritual akan berakhir ketika suara alunan gamelan yang mengiringi tari kanjur melemah dan akhirnya berhenti dimainkan. [Ardee/IndonesiaKaya]

Indonesiakaya.com